Kintakun-collection.co.id- Matahari senja menggelincir menuju peraduannya. Usai melaksanakan salat Ashar, Nenek Ponirep (90) sudah menyiapkan pisau yang akan digunakannya mencari daun pisang.

daun pisang 1 Berita_wanita_Kintakun_collection | MENGHARUKAN. Nenek 90 Tahun Ini Berangkat Haji dari Hasil Jualan Daun Pisang

Sebab, esok paginya, ia akan menjual daun pisang ke pasar. Setelah persiapan selesai, ia beranjak ke samping rumahnya yang terdapat puluhan tanaman pisang.

Lalu ia menyelipkan sabit pada ujung galah bambu yang akan digunakannya memotong dahan daun pisang yang tinggi. Tangan tuanya sangat cekatan memotong dahan daun pisang.

Tak terlalu lama, beberapa daun pisang terkumpul. Dengan pisau, ia memisahkan daun dengan pelepahnya.

Kemudian daun pisang dibawanya ke dalam rumah untuk dikebat dan nantinya dibawa ke Pasar Sidomulyo. Aktivitas mencari daun pisang ini jadi kegiatan rutin Ponirep yang tinggal di Dusun Purwodadi, Desa Sidomulyo, Sidomulyo, Lampung Selatan.

Puluhan tahun sudah Ponirep melakoni profesi ini. Ia berjualandaun pisang sambil berjualan tempe. Adapun tempe diambil dari anaknya yang jadi pembuat tempe di Sidomulyo.

Hasil dari puluhan tahun berjualan daun pisang dan tempe itu, sebagian disimpan Ponirep. Simpanan itulah yang jadi ongkos menunaikan Rukun Islam ke-5 tahun ini.

Anak-anaknya pun tidak pernah mengetahui jika ibunya menabung untuk bisa menunaikan ibadah haji. Mereka baru mengetahui saat nenek kelahiran Bantul, Yogyakarta ini hendak berangkat haji.

“Ibu sudah menabung puluhan tahun. Kita tidak pernah tahu. Saya sendiri baru tahu saat diminta menemani mendaftar hajitahun 2011 lalu. Itupun ibu meminta tidak diberitahukan dahulu kepada anaknya yang lain,” cerita Sumijo, anak kedua Ponirep kepada Tribun, Senin (22/8/2016).

(sumber : tribunnews.com)